Cerpen Cinta Segitiga : Hati Munafik yang Berbicara

Untuk menambah koleksi cerpen cinta di blog Enetter.blogspot.com ini, berikut kami share lagi sebuah cerita pendek cinta segitiga (cinta dua hati) dengan judul "Hati Munafik yang Berbicara" karangan Sabrianah Badaruddin.

Selain cerita singkat bertema asmara ini, ada pula puisi cinta, puisi romantis buat pacar dan kata kata mutiara cinta. Jika anda sedang kasmaran, sangat disarankan untuk dibaca.  :)

Oke bro/sis... Penasaran seperti apa kisahnya? Yuk kita baca bareng-bareng cerpen ini:

cerpen cinta segitiga

HATI MUNAFIK YANG BERBICARA

Ketika hati berlabuh pada suatu penantian panjang, akan ada peperangan yang terjadi antara jiwa dan fikiran. Rani masih memikirkan kata-kata tersebut, tiba-tiba ia tersentak dikagetkan Aya sahabatnya.
“Siang Bolong gini ngayal aja kamu, nanti kesambet loh!” Kata aya sambil tersenyum manis
“Hmm… biar aja. Yang jelas kalau aku kesambet kamu jadi sasaran pertama yang akan aku jambak, hahahaha”. Canda Rani. “Kamu ngapain sih, hobi banget ngagetin aku?” Lanjutnya
“Habis kamu juga sih, hobi banget ngayalnya. Kamu lagi mikiran Ali yah?” Goda Aya
“Yee… siapa yang mikirin Ali, sok tau deh!” Cibir Rani. “Mending mikirin Nabi Yusuf yang gantengnya mendunia dari pada mikirin Ali.” Lanjut Rani dengan sangat ekspresif.
Aya hanya tertawa melihat tingkah Rani.

Malamnya, Rani menangis dikamarnya memikirkan ucapan Aya tadi Siang. “Aku memang mikirin Dia (Ali) Ya!” ucapnya lirih. Rani lalu memutar lagu Elyzia – Cinta Yang Tak Mungkin

Kupejamkan mata ini, Ku tertidur tanpa lelap
Tapi ku bermimpi kau jadi milikku
Suaramu tetap bernyayi
Walau sadarku kian tak ada
Namun ku bahagia lagumu milikku

Indah senyumanmu,
Tak kan pernah bisa pudar
Makin indah dihatiku
Walau ku sadari
Cinta yang mungkin jadi

Apapun yang kau ciptakan
ku akan berjuang dapatkan
Jika kau bahagia
Aku semakin bahagia

Indahnya wajahmu
Tak kan pernah sirna
Makin terang dihatiku
Walau kusadari
Cinta yang mungkin jadi

Meski ku tak bisa memiliki dirimu…
Tak kan ku berpaling pergi
Makin ku mencintai…
Kulepas kau kekasih
Biar terbang tinggi

Cinta yang tak mungkin
Terbang tinggi

Tiba-tiba Rani menangis sejadi-jadinya mendengar lagu tersebut, ia kembali mengingat kejadian kemarin disekolah.

FlashBack
“Ran, ke kantin yuk?” Ajak Aya.
“Ayuk!” Jawab Rani sambil menggandeng tangan Aya menuju kantin.
“Ihh, jangan lebay deh Ran. Kayak anak kecil aja. Jawab Aya ketus.
Rani hanya terdiam lalu mengikuti Aya dari belakang. Seperti tidak ada kejadian yang terjadi, mereka lalu saling bercanda. Dikantin, terlihat Ali, teman kelas Rani dan Aya telah lebih dulu jadi penghuni kantin.
“Hay Aya?” panggil Ali.
“Hay, ngapain manggil-manggil?” Jawab Aya ketus sambil tersenyum.
“Nggak papa, dasar cerewet!” Balas Ali.
“Ihh…” jawab Aya sambil berlalu meninggalkan Ali.
Rani hanya mengikut dibelakang Aya. Dalam hati, Rani sedikit sedih karena Ali tak menyapanya.
“Bukan hanya tadi kamu tak menyapaku, selama hampir satu tahun ini pun kamu tak pernah menyapaku selain karena tugas sekolah. Kenapa harus Aya yang kamu sapa? Kenapa bukan aku Li?” Batin Rani sedih.

Sejak naik kelas XI, Aya dan Rani memang sangat dekat. Namun, dalam hati Rani tidak terlalu menyukai Aya, karena sikap dan tingkah laku Kolerik Aya yang menurut Rani tidak sesuai dengan kepribadiannya yang Pleukmatik. Selain itu, Aya sangat dekat dengan Ali, cowok yang Rani sukai sejak naik kelas XI. Sehingga acap kali Rani sedih dan kecewa dengan Aya yang seringkali tak menjaga perasaanya yang jelas-jelas mengetahui perasaan Rani terhadap Ali.
“Kenapa sih, kamu itu nggak peka banget! Aku suka sama kamu sejak dulu. Aku sadar aku bukan Aya yang sempurna. Tapi haruskah kamu bersikap dingin terhadapku? Haa… kenapa?” ucap Rani sedikit marah.
Rani dan Ali memang sangat jarang bicara, dapat terhitung jari mereka bicara. Sampai mereka ingin naik kelas XII pun, kurang 15 kali mereka bicara. Itu pun karena tugas sekolah.
“Aya, kamu kan tau aku suka sama Ali. Kenapa kamu nggak bisa jaga perasaan aku? Kamu selalu saja bilang mau jaga perasaan aku, tapi kenapa kamu nggak bisa buktiin perkataan kamu? Aku tahu, kamu pasti sadar akan hal itu.” Lanjut Rani sambil terisak.
Rani hanya bisa menangis memikirkan perasaannya yang berkecamuk, dan tak sadar ia tertidur dalam kegelisahan yang mengantarnya kealam mimpi.

*********

“Rani…” teriak Aya girang memanggil Rani yang baru datang ke kelas. “Kamu telat lagi Ran? Hahaha. Kamu mau disuruh pulang untuk ketiga kalinya? Hahahaha.” Lanjut Aya sambil menggoda Rani. Rani hanya melihat Aya dengan senyum terpaksa.
“Tak perlu sambil teriak kali bilangnya Ya, bisa tidak kamu sehari aja nggak buat aku dongkol?” Batin Rani mendesah kesal, namun tak diperlihatkannya. Ia lalu duduk di sebelah Aya, karena mereka memang sebangku.
Rani memiliki kebiasaan terlambat sejak masih duduk di bangku Sekolah Dasar, waktu kelas X Dia sudah dua kali dipulangkan karena terlambat.

Bel masuk pelajaran pertamapun berbunyi, guru-guru memasuki kelasnya masing-masing. Jam 14.00 WITA, bel pulangpun berbunyi.
“Rani, anterin ke mall dulu ya ambil kunci rumah. Aku lupa ambil lagi.” Bujuk Aya.
“OK,” Balas Rani. Mereka pun pulang bersama. Di tengah perjalanan, Aya melihat Ali sedang marah-marah menendang ban motornya.
“Ran, itu Ali kan? Kenapa ya dia? Apa motornya mogok?” Tanya Aya.
“Kayaknya sih begitu” balas Rani selidik.
“Samperin yuk Ran, siapa tahu aja kita bisa bantu.” Jawab Aya cemas.
“Ya!” balas Rani sekenanya. “Aya kok perhatian banget sih?” Batin Rani bertanya.
“Ali, kenapa? Mogok?” Tanya Aya yang berlari kecil kearah Ali
“Hey kamu Ya, iya nih motornya mogok. Nggak tahu kenapa, bikin dongkol aja.” Jawab Ali dengan raut kesal. Rani hanya melihat mereka berdua tanpa mengeluarkan satu untaianpun.
“Sampai kapan sih kamu nggak mau sapa aku? Kenapa Aya terus? Aya juga perhatian banget sama Ali. Apa dia suka juga sama Ali? Tapi nggak mungkin, Aya kan konsisten banget nggak mau suka sama cowok yang orang lain juga suka, apalagi cowok yang sahabatnya sendiri suka.” Batin Rani mendesah. Tiba-tiba Ali menatap selidik kearah Rani.
“Loh, ada kamu juga ya Ran? Hmm, kamu naik motor bukan?” Tanya Ali.
“Iya, memang ada apa?” balas Rani dengan salah tingkah karena Ali mengajaknya bicara.
“Boleh minta tolong nggak?” Tanya Ali dengan hati-hati.
“Boleh, mau minta tolong apaan?” balas Rani sedikit canggung.
“Motor aku kan mogok nih, bisa pinjam motornya nggak?” jawab Ali tanpa ragu. Kamu tenang aja, nanti aku kembaliin ke rumahmu tanpa cacat apapun. Janji deh, suer!” lanjutnya dengan sangat ekspresif.

Seakan tak percaya dengan apa yang baru dia dengar, Rani terasa diremukkan hatinya oleh sebuah benda yang besar. “sekalinya ngajak bicara dia hanya mau pimjam motor? Itupun karena motornya mogok!” batin Rani. Ia lalu menganggukkan kepalanya tanda setuju. Tanpa bertanya untuk kedua kalinya, Ali lalu meminta kunci motor Rani.
“Ran, aku ikut Ali ya, soalnya aku buru-buru nih!” kata Aya
“Ya…” Rani hanya berkata satu kata.
“lengkap sudah, dia baru nyapa aku karena lagi butuh. Tapi apa harus juga bareng Aya pulangnya? Tanpa memikirkan aku pulangnya bagaimana! Waw, perfect!” batin Rani.

Aya dan Ali berlalu meninggalkan Rani sendirian. Rani tak kuasa menahan air mata yang sedari tadi memaksa keluar, namun ia masih dapat menahannya. Rani lalu memberhentikan kendaraan umum, dan setelah sampai dirumahnya ia lalu berlari menuju kamarnya. Dikamarnya, Rani menangis sejadinya. Setelah hampir satu jam air matanya tumpah di kasurnya tiba-tiba terdengar suara klakson motornya. Rani lalu bergegas ke kamar mandi membenahi dirinya, lalu bersegera menghampiri Ali.
“Maaf lama!” kata Rani mengagetkan Ali.
“Oh, nggak papa kok! Btw, thank’s ya motornya?” balas Ali.
“Ya, sama-sama. Terus kamu pulangnya naik apa?” Selidik Rani dengan nada yang masih sangat canggung.
“Tuh diluar udah ada jemputan, aku duluan ya?” jawab Ali sambil berlalu pergi.
Rani menatap kepergian Ali dengan tatapan kosong sampai tak terlihat lagi. Ia lalu kembali menuju kekamarnya. Didalam kamar, Rani bertanya kepada dirinya “Apa aku terlalu bodoh mencintai orang yang sama sekali tak menganggapku ada? Bicarapun dia seolah enggan. Mengapa aku harus menyukainya? Mengapa aku harus menitipkan perasaanku untuknya? Apakah hatiku terlalu munafik menyimpan rasa untuknya?” Rani hanya bisa mengeluarkan semua sejuta hantaman dalam hatinya dengan tanya yang tak ada jawabnya.

*********

Gelap fajar dengan hembusan angin yang sejuk menemani kegelisaan Rani. Dia tampak tegar dan tersenyum melihat langit senja. “Aku akan mulai menjadi langit senja, yang menemani setiap peristiwa yang ada dimuka bumi, mengiringi setiap langkah makhluk ciptaan Sang Khalik melewati seluruh lika-liku kehidupannya, dan selalu tersenyum malu menampakkan warna elok ketika makhluk tengah merasakan indahnya memadu binar-binar hati.” Gumam Rani lembut dengan senyum penuh makna. “Apa aku bisa seperti langit?” lanjutnya.

Flashback
Dikelas, seperti biasanya suasana penuh kegirangan, ada yang berkumpul membicarakan topik yang mereka sukai, ada yang sedang asyik menggambar, ada yang asyik main gitar dan bernyayi bersama-sama, dan ada yang sibuk mengerjakan tugas sekolah. Begitu halnya dengan Ali, ia tengah sibuk menyiapkan coklat untuk diberikan kepada wanita yang akan dijadikan pengisi hatinya.
“Aya,?” mengahampiri Aya yang tengah asyik bergosip dengan temannya.
“Iya, kenapa Li?” jawab Aya sekenanya.
“Boleh ngomong bentar nggak? Please, boleh ya?” Bujuk Ali.
“Hmm, maksa nih kayaknya. Ok deh! Ayuk, mau ngomong apaan sih?” Tanya Aya penasaran. Tanpa sempat membalas pertanyaan Aya, Ali langsung menarik pergelangan tangan Aya dan sedikit berlari kearah tengah kelas.
“Ya… aku suka sama kamu! Udah lama aku mendam perasaan ini, sejak kita kelas X aku dah suka sama kamu. Kamu mau nggak jadi pengisi relung hatiku?” kata Ali penuh harap.
Tanpa mereka sadari, Rani yang saat itu telah berdiri di depan pintu kelas, pulang dari perpustakaan melihat apa yang dilakukan Ali.

“Apa? Ali nembak Aya? Dia suka Aya sejak kelas X? Aku nggak percaya ini, mengapa dia harus suka sama sahabatku sendiri?” Batin Aya bertanya.
“Ali… apa kamu serius dengan ucapanmu?” Tanya Aya dengan masih tak percaya.
“Aku sangat serius Ya, aku udah nggak bisa mendam perasaan ini terlalu lama. Aku su… Bukan, tapi cinta sama Kamu! Aku suka sama sifat egois kamu, sifat ceria kamu, sifat cerewet kamu, pokoknya aku suka semua yang ada pada kamu.” Balas Ali dengan penuh ekspresif.
“Sebenarnya, aku juga suka sama kamu Li, tapi…” belum sempat Aya melanjutkan, Rani telah memotong pembicaraannya.
“Tapi, dia belum dapat restu dari Aku Li, hahaha. Ya, sekarang aku restui hubungan kalian. Buruan terima Ali.” Kata Rani dengan girang namun Batinnya sangat pedih. “Aku dukung kalian, teman-teman juga. Iya kan temen-temenku?” Lanjutnya
“Iya, setuju!” jawab teman kelasnya serentak. “sudah Ya, terimas aja, kasihan tuh Ali sampai keringat dingin gitu. Hahaha” lanjut salah satu dari mereka.
“Tapi…” Aya langsung menarik tangan Rani kearah luar kelas. “Ran, kamu suka kan sama Ali?” bisik Aya.
“Ah, aku suka sama Ali? Ya nggak lah Ayaku sayang. Mana mungkin aku suka sama dia, iya sih dulu aku suka, tapi itu udah lama banget. Udah pada jamannnya manusia purba. Hahahaha.” Jawab Rani dengan Ketawa yang sangat dipaksakan.
“Bener…?” selidik Aya.
“Yaiyalah!” jawab Rani tegas dengan raut meyakinkan. Rani lalu menarik tangan Aya kembali ke tengah Kelas dan teriak “Temen-temen, Aya nerima Ali jadi pacarnya. Beri selamat yukk!” Lanjut Rani dengan sangat ekspresif.

Akhirnya Aya dan Ali resmi pacaran, Rani tak kuasa menahan air matanya namun ia masih mampu menahannya. Akhirnya Bel pulangpun berbunyi.
“Aya, sory ya. Bukannya aku nggak mau anterin kamu pulang. Tapi, berhubung ada pasangan baru, jadi motorku nggak nerima boncengan yang udah berpasangan. Hahaha.” Canda Rani
“ye… jahat kamu Ran!” Cibir Aya.
“hahaha… Yaudah deh, aku balik duluan ya?” tanpa sempat mendengar balasan Aya, Rani berlalu meninggalkan Aya dan Ali. Rani lalu berlari menuju motor dan langsung mengemudikan motor dan mengendarainya dengan kecapatan 60 km/jam. Ia menangis sejadinya dimotor dengan kecepatan diatas normal. Rani mengendarai motor tanpa arah, ia belum mau pulang kerumah. Setelah hampir satu jam mengendarai motor tanpa tujuan, Rani lalu pulang kerumah. Sesampainya dirumah, ia lalu berlari kekamarnya dan melanjutkan meratapi dirinya.
“Aku sekarang mengerti semuanya” ucapnya terbata. Rani tak dapat mengeluarkan untaian apapun dari mulut maupun batinnya. Ia merasakan pedih yang sangat sakit.

“Ya Allah, terima kasih atas semua cobaan yang Engkau berikan kepadaku. Pada akhirnya, semua ini pasti ada hikmahnya. Aku memang belum waktunya mencintai orang lain, karena sesungguhnya cinta yang aku miliki memang diciptakan hanya untuk memberikan seutuhnya terhadapMU. Terima kasih Aya, terima kasih Ali, kini aku telah dapat melunakkan munafiknya hatiku. Akan kujadikan pelajaran yang berharga untuk diriku. Semoga kalian berbahagia.” Doa Rani, ia lalu melanjutkan memandang langit senja.

------- THE END ------------



Sekian cerpen cinta segi tiga karya Sabrianah Badaruddin yang berjudul Hati Munafik yang Berbicara. Semoga ada hikmah yang bisa kita pelajari dari kisah singkat asmara diatas. Baca juga cerpen lucu paling konyol atau kumpulan humor cerita lucu terbaru.

Cerita Pendek Cinta lainnya:

Selamat membaca dan jangan lupa ya "like & share" ke taman-teman kalian. :)

DMCA.comTerimakasih telah membaca “Cerpen Cinta Segitiga : Hati Munafik yang Berbicara”. Silahkan bagikan artikel / foto / video diatas ke teman-teman Anda dengan mengklik tombol Like, Send, Tweet atau G+. Dan jangan lupa ya berkunjung lagi kesini...
 
netter indonesia
SEO Friendly Blogger Templates Designed by Netter Indonesia and Rumah Minimalis | Powered by Blogger and Google | Lihat versi Mobile
Copyright © 2014 | Thanks to WikiYahooBingYouTubeFacebookTeuku RassyaVerrell BramastaAl GhazaliAhok • All Visitors, etc.